Pengertian OJT atau On The Job Training

Pengertian OJT atau On The Job Training. indonesiakompeten.id. Peserta yang mengikuti program OJT di perusahaan/tempat kerja yaitu yang telah dinyatakan selesai/kompeten dalam pelatihan off the job training. OJT merupakan bagian dari proses pelatihan secara keseluruhan yang dilaksanakan di tempat kerja dengan fokus utama peningkatan dan penguatan nilai-nilai budaya dan etos kerja di perusahaan/tempat kerja. OJT harus dilaksanakan di bawah bimbingan seorang pendamping/ karyawan yang berasal dari perusahaan/tempat kerja.
Hal-hal yang harus di perhatikan dalam persiapan dan pelaksanaan OJT antara lain:
a. Indikator capaian kompetensi yang di persyaratkan dalam OJT.
b. Penetapan pendamping yang berasal dari perusahaan/tempat kerja OJT.
c. Penetapan pembimbing dari lembaga pelatihan.
d. Monitoring dan evaluasi peserta selama masa OJT.

Pengertian OJT atau On The Job Training

Pelaksanaan On the Job Training

Program on the Job Training dilaksanakan dalam kurun waktu sebagaimana ditentukan dalam silabus pelatihan. Materi pelatihan yang diberikan di perusahaan/tempat kerja selama OJT harus sesuai atau
merupakan penyempurnaan dari kompetensi yang telah diberikan di lembaga pelatihan.
Oleh karena itu, perusahaan/tempat kerja bertanggung jawab sepenuhnya tehadap peserta pelatihan , baik dalam hal pemberian tugas atau pekerjaan, pembimbingan, dan penilaian/asesmen, sehingga
peserta dapat melaksanakan tugasnya dengan baik.

Asesmen peserta dalam pelaksanaan OJT

Asesmen dilakukan oleh pendamping/karyawan di tempat kerja yang diberi tugas, dengan menilai kompetensi dan kinerja peserta OJT selama mengikuti program tersebut. Asesmen dilakukan dengan berbagai indikator, sehingga akan diperoleh hasil pelatihan sesuai dengan tujuan OJT yang telah ditetapkan. Penetapan indikator dimaksud dilakukan secara bersama-sama oleh pendamping/karyawan dan tenaga pembimbing atau tenaga pelatih lembaga pelatihan. Asesmen yang
dilakukan adalah sebagai berikut:
1) Penilaian perilaku individu atau sikap kerja
2) Penilaian kemampuan teknis

Apabila peserta OJT belum mampu mencapai kompetensi yang dipersyaratkan, maka peserta pelatihan diberikan kesempatan untuk melakukan pengulangan 1 (satu) kali lagi. Apabila setelah pengulangan tersebut, peserta OJT belum mampu mencapai kompetensi yang dipersyaratkan, maka peserta yang bersangkutan dinyatakan belum kompeten dalam OJT

Demikian Pengertian OJT atau On The Job Training semoga bermanfaat

Berlangganan update artikel terbaru via email:

0 Response to "Pengertian OJT atau On The Job Training"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel